Selasa, 05 April 2011

cerita

 

Rasa yang tertinggal
Love and Friendship

Anak baru yang bikin penasaran babe….
Kadang bikin babe bête tapi kadang-kadang bikin dia happy
Apa iya..? orang kayak itu yang bakal buat babe gilaaaaa








 



















rasa yang tertinggal
 





  • Facebook

“beh…ke warnet yuks!”
“hah..mo ngapain ? mo fb-an lagi ?wah-wah ni anak”
“biasa aja donk beh..kamu kan juga punya fb,tapi
ngak pernah di cek..kali aja teman-teman kamu
kangen”
Ngeliat muka fony yang di setting melas jadi bikin aku ngak tahan,
“ya..udah” kata ku pasrah
Tanpa peduli lagi fony langsung masuk aja tanpa nunggu aku yang lagi markirin motor, aku hanya clingak-clinguk nyari fony
“fony mana ya,cepat banget ngilangnya kayak hantu aja,he….”
Ternyata fony duduk paling pojok ,tanpa berpikir panjang ku hampiri teman yang udah ku kenal dari sma kelas 1,jadi kira-kira dah berapa taon ya…?kan sekarang ku udah jadi mahasiswi
@#@%$$@$*@%^&##?? Tau ah..itung aja sendiri
Aku udah tau apa yang bakal teman ku yang satu ini lakukan ,dari pada jadi patung idup mending buka fb juga……tak lama  aku udah online,emang benar perkiraan fony  kalau bakalan ada permintaan teman baru  secara ya..udah hampir 3 bulanan gak ke urus, abis ngonfirmasi teman-teman baru,,,,, sekarang tinggal ngebales pesan-pesan dari temanku yang masuk dan semuanya rata-rata pada ngomel karena ku jarang online
Lama chatingan ma teman-teman,bosan dah mulai menjalar,mau pulang tapi si fony belum beranjak dari kursinya,matanya masih fokus ke monitor sesekali tertawa cekikikan kayak orang gila
Aku liat –liat daftar temanku,kali aja bisa ngusir rasa bosanku….
Mungkin dah takdir sekali liat nama I love you Baby, ajaib bukan maen aku jadi penasaran karena mirip dengan nama ku, sebenarnya namaku bukanlah babeh..tapi baby kusnandar, tapi dulu ada seorang teman yang saking kesalnya ma aku karena aku ngak noleh-noleh pas di panggil,jadi manggil aku babeh,dan sejak itu teman-teman manggil kayak gitu..
Aku jadi penasaran siapa yang punya akun ini, aku cari di bagian info,,ternyata ngak banyak yang ku dapat,karena belum puas ku liat foto-fotonya ternyata hanya gambar-gambar animasi
Eitz…tunggu dulu belum selesai mata ku masih fokus di foto terakhir
Aku ngeliat foto anak cewek berumur 5 taon
“aku..?”
ini orang dapet dari mana foto ku waktu kecil,padahal aku ngak pernah ngapload foto-foto ku waktu kecil…
“who is he?”
Fony yang udah dari tadi ada di belakang ku juga jadi bingung
“koq babeh serius amet ya,,ngak pernah ku liat seserius ini kecuali
  ngerjain tugas, apalagi ampek melototi monitoR”
Fony  hanya bisa menggaruk kepalanya yang sebenarnya tidak gatal, dia nepuk-nepuk bahuku,mengagetkan aku
          “beh..pulang yuks!”
          ”ntar ..fon liat dech ini foto”sambil ku tunjukkan
          “Napa..? kamu pengen punya anak selucu ini kalo dah merried?”
           cekikikan
          “woi ..liat dulu donk fon,foto ini kayak aku waktu kecil tau ngak!”
Fony memperlihatkan mukanya dengan kesan tidak percaya , masa iya babeh selucu itu waktu kecil,koq gedenya kayak gini sambil meringis
          “mirip ngak ma ku?”
          “mana mungkin beh..ini anak lucu banget, kalau kamu emang
           Ngegemesin tapi ngegemesinnya pengen nonjok he…”
Fony malah tertawa sepuasnya,ngak percaya kalau itu foto ku, ku pelototin biar berhenti tertawanya
          “sorry beh”dengan penuh penyesalan
Kali ini fony agak serius, dia sedikit mendekatkan matanya ke monitor sesekali membandingkan dengan mukaku
          “oh..iya beh sedikit mirip sich,ini fb kamu ya?”
          “bukan” nunjuk ke I love you baby
Fony ikut kebingungan dengan foto anak kecil itu
          “beh..mungkin dia teman kamu”
          “siapa?”
          “meneketehek…?”
Semprul dasar fony bukannya ngasi jalan keluar malah nambah mumet
         








  • Goo jun pyo


          “aku ngak suka nama panngilanmu sekarang”
          “napa?....kenapa?”
          “eh…koq ngak di jawab sich..’
          “karena kamu kesiangan”
          “what?”
ternyata mama udah berkacak pinggang di depanku yang masih setengah sadar ,mama hanya bisa menggelengkan kepalanya seakan- akan dia udah biasa dengan kebiasaan burukku,yang selalu bangun kesiangan
Mama selalu bilang kamu udah gede kapan bisa bangun pagi kayak mama,masa kalah ama putih…he sampek apal aku statement-statement mama abis tiap pagi selalu di wejangin
15 menit kemudian aku udah siap-siap mo berangkat kuliah, aku langsung menghampiri mama yang lagi sarapan diruang makan
          “baby..” panggil mama
          “ya ma?”jawabku singkat
          “sarapan dulu!”
Aku hanya meraih tangan mama,kucium kedua tangannya
“ntar di kampus aja..dagh…”
Mama hanya tersenyum,melihat tingkah laku ku,dia mengiringi ampek pintu luar,Aku terburu –buru mengendarai motor, karena hari ini ada ujian
          “beh..cepetan masuk” teriak fony dari dalam kelas
Ternyata dosennya belum datang,jadi aku masi bisa bernapas lega untuk beberapa saat,baru pantat ku mo nyentuh kursi dosennya datang
          “maaf ya bapak telat,hari ini kita ujian kan?”
 ku pandangi sekelilingku sepertinya hampir separo anak-anak ngak siap, tapi itu tidak berlaku buat aku,aku hanya tersenyum dan berharap yang di pelajari tadi malam banyak yang masuk
Alhamdulillah…itu yang ku ucapkan saat liat soal-soalnya, langsung aja ku kerjakan saja dari pada buang-buang waktu
Iiiihh…hp ku bergetar,sapa sich yang sms pagi-pagi,ngak tau apa aku lagi ada ujian,pas ku cek ternyata dari fony
          “Beh…help me  “  sms dari fony
          “Ye…ntar lagi nanggung cuy”  balas ku
Lega deh rasanya udah ujian jadi bisa langsung ke kantin karena dari tadi perut dah nglakson
          “beh…”
Ku tak perlu noleh siapa pemilik suara cempreng itu,ntar dia juga pasti nyusul, udah ku duga…ngak lama dia udah menyamai jalanku
          “thanks ya..”kata fony sambil tersenyum
          “ya..tapi lain kali belajar ,jangan fb-an mulu”
Jawabku sambil merogoh tas ku
Ggggrrrbaakkkk….
Sial aku nabrak orang,aku langsung membereskan isi tas ku dan aku langsung berdiri
          “maap ya” kata si cowok
          “ya ngak papa” jawabku
Aku berlalu saja dari hadapan cowok itu,tapi lain halnya dengan fony dia masi sibuk mandangin cowok tadi  yang menurutnya mirip goo jun pyo
Langkah ku terhenti gara-gara fony masi tertinggal di belakang, aku menoleh dan meneriakinya biar dia menyusulku
          “ngak segitunya fon” protesku
          “babeh tu cowok cool banget,kayak goo jun pyo” jawabnya
          “goo jun pyo?sapa?” jawabku cuek
          “what?,please deh beh..dia itu salah satu dari bbf
           you know”
          “ough…” ku jawab dengan cuek
Fony melototiku tapi aku masi terus jalan peduli amet ama info fony, emang aku ngak tau apa soal kayak gituan, aku Cuma ngetes aja
          “beh………………!.”
Langkahku terhenti ngak kuat aku dengerin terlalu lama suaranya yang cempreng
          “apa? Aku tu laper banget” sambil ngelus –ngelus perut
 Dia hanya manyun
          “mau ikut ngak?ato masi mo pengen nungguin goo jun
            pyo”
          “ikut...aku juga laper”rengeknya sok imut
Ternyata semangkok mie dan sebotol teh ngak cukup bisa membuat fony lupa sama cowok tadi,aku ngerasa kupingku penuh dengan sura fony yang bilang bla..bla..bla…bisa budek aku, sebenarnya aku juga ngefans ama goo jun pyo tapi ngak sehisteris fony,liat cowok ganteng dikit di bilang goo jun pyo,wah kasian banget goo jun pyo nya kalo banyak yang mirip dia
          “napa beh..?” tanya fony penasaran
          “siapa tuch,goo jun pyo ya?” sambil nunjuk ke seseorang yang lagi di
           taman
          “mana???”
Haaaaa..fony aku kibulin ,makan tu goo jun pyo yang lagi nyapu taman. Bang somad, aku langsung lari saja dari pada dengerin celotehan fony
          “bbbbaaaabbbbbeeeeehhhhh…”
suara fony terdengar di sudut –sudut kampus, orang –orang pada ngeliatin fony yang lagi manyun,berteriak ngak jelas,ku harus cepat-cepat kabur dari pada dia ntar nyusul,bisa brabe,,,,,,,,






  • Goo jun pyo II

          “babeh yang baik hati ikut aku yuk” rayu fony
          “kemana miss fony” jawabku sok manis
Tanpa pikir panjang fony nyeret aku ke parkiran
          “heh..apa-apaan fon, nariknya kayak emaknya kucing narik anaknya !” protes ku kesal
Fony hanya senyam-senyum memperlihatkan behel yang terpasang di giginya,fony emang sengaja ngak ngasi tau aku mau kemana tujuannya,dia hanya nyuruh aku nyetir aja
          “belok kiri beh..!”perintah fony sambil nunjuk-nunjuk
          “mall..?  kita mau kesini fon ?” tanyaku bingung
          “yuks..”
Habis markir motor aku sama fony langsung masuk, dalam pikiranku terlintas apa yang bakalan di lakukan fony di mall ini…bakalan dikuras abis tenagaku nemenin dia ngubek-ngubek mall, karena ini bukan kali pertama aku dan fony ke mall bareng , dan yang lebih parah..bulan puasa kemaren, aku hampir membatalkan puasaku gara –gara nemenin fony belanja
Udah satu setengah jam aku nemenin dia belanja, tapi sampai saat ini aku ngak tau apa yang sebenarnya fony cari, padahal aku belum ngisi perut, mana pada pegal semua kakiku,huft……….
Tenaga fony emang tahan lama kalo soal belanja plus fb-an, ngak ada matinya
          “fon..masi lama ngak?” tanyaku melas
          “belum beh,ntar lagi nanggung nich” jawabnya tanpa noleh sedikitpun
Waduh..kalo dibiarin aku bisa mati karena kesal plus laper
Akhirnya selesai sudah penderitaanku
          “makan yuks” rengek ku
          “ iya laper nich” jawabnya cuek
Hm..ternyata kalo dah laper makanan yang biasa jadi yummy apalagi kalo ada yang bayarin pasti super duper yummy.he….
Emang melelahkan hari ini tapi it’s ok lah dari pada fony melototiku sepanjang hari gara-gara ngak mau di ajak ke mall
Baru keluar dari parkiran mall,aku terperanjat melihat spedo meter motorku,ternyata bensinnya ampir mau abis, harus cari pom terdekat kalo ngak wah..lengkaplah jadi hari yang melelahkan,napa ngak..harus ngedorong motor ampek rumah
Plug-plug,fony nepuk-nepuk bahu ku
          “kita harus ke pom dulu, mau ampir abis nich
            bensinnya”
Ternyata tuhan masih sayang ma aku,untung ada pom dekat mall
          “aduch…”
Fony nepuk-nepuk bahu ku lagi ,aku juga ngak tau ada pa dengan fony , kalee aja dia lihat hantu ato apa, tapi masak iya hantu liat hantu,he…
          “Aduch,apaan sich?”
 Fony nunjuk ke seseorang, tapi aku ngak begitu jelas lihatnya,karena lagi ramai sekali pomnya
          “sapa sich?” tanyaku penasaran
          “tuh..”
          “hah..mas yang pakek baju merah itu,aduh fony itu kan mas yang kerja di pom” jawabku sambil cekikikan
Fony manyun dengar ledekanku, tapi beneranku kali aku ngak tau siapa yang dimaksud fony, kali ini fony lebih sabar yang ngasi ancang-ancang biar aku ngerti kali
          “hah..mas itu !”
Fony senyam-senyum menandakan kalo dia berhasil memberitahuku siapa yang dia maksud dari tadi
          “goo jun pyo beh..kenalan yuk,kan kemaren ngak
            sempat kenalan”
          “ngak usah fon”
          “ayo donk beh,kesempatan ngak datang dua kali, mau
           ya? Mau donk”
Huh..dasar fony siapa juga yang nanya siapa pula juga yang setuju,main nyelonong aja, tapi ngak tega juga ninggalin dia sendirian ntar emaknya nangis karena fony ngak pulang-pulang, aduh fony benar hiperaktif, malah berdiri depan cowok itu sambil senyam-senyum lagi.aduh……….
          “hai mas,masih ingat ngak ma kita?”
Kita? Kamu aja kali fon,pengen bangat narik rambutnya biar sadar dan bangun dari tidurnya
          “siapa ya?”
          “itu lho mas yang ketabrak di kampus,tapi bukan aku
            sich yang di tabrak,tapi temanku yang ini”
          “oh..kalian,ya..aku masi ingat,apa kabar?”
          ”baik..maaf ya kemaren”
          “ngak apa-apa koq”
Cowok itu ngulurin tangannya dan nyebutin namanya, belum selesai ku bicara fony maen nyerobot aja
          “dia namanya babeh,kalo aku fony”
          ”oya.. besok katanya da pensi, kalian pada dateng
            ngak?”
          “pasti ya kan beh” sambil nyenggal-nyenggol
Aku ngak biasa berbuat apa-apa kalo dah kayak gini,hanya bisa senyam-senyum plus ngangguk
          “aku juga bakalan dateng, bareng temanku juga”
          “wah bagus itu, btw cewek ato cowok temannya “
Tanya fony sok kenal
          “cowok”
Aduh pengen cepat-cepat pulang biar fony ngak tambah parah lebay nya
          “ya udah aku balik dulu ya”
Akhirnya david pulang juga jadi agak lega biar bisa nyadarin fony, benar-benar fony david udah jauh masih aja di senyumin,dah gila kaki ni anak
          “woi…!”
ajaib fony langsung terperanjak dan melototiku
          “masih mau disini ato mau pulang,kalo mau masih
           disini ntar aku titipin ke mas yang kerja di
           pom,gimana?”
Manyun aja dia, eitz..dia ketawa
          “pulang donk tapi besok kita jadi ke pensi kan?”
          “ngak mau”
          “koq gitu sich,pokoknya harus ikut”
          ”ngak mau,ngapain jadi kambing congek, kamu tp-tp
           aku sendirian, rugi donk, mending tidur di rumah”
          “kan besok david juga bawa teman beh,jadi pas donk”
          “pas gundul mu itu”
          ”pokoknya harus ikut”
Capek juga berdebat sama fony, kalo udah maunya pasti dia akan berusaha agar aku besok ikut








  • Pensi
Cepat buka pintunya,aq udah ada di depan ni
Ini anak getol banget pengen ngajak aku ke pensi,napa ngak berangkat sendiri aja
          “krek” pintu kamar ku kebuka, kayaknya ada yang masuk, dari pada itu fony aku pura-pura tidur aja
          “woi..bangun ngak usah pura-pura tidur”
Aduh ni anak koq bisa masuk kamar ku,sapa sich yang nyuruh
          “aduh..” sial aku dikelitikin gara-gara ngak mau bangun,nyerah ato ngak ya? Tapi ini anak ngak bakalan nyerah gitu aja,pasti dia punya rencana cadangan buat nyeret aku ke pensi
          “stop!”
          “nyerah? Gitu donk,pura-pura tidur,hayo berangkat”
          “malezzzz”
          “ngak ada male-malesan,cepat bangun”
          “Semangat banget,emang da apa?”
          “ada deh,want to know aja”
Ku hanya bisa pasrah,kali ini dengan terpaksa ku turuti
Baru nyampek parkiran kampus fony tambah gila,napa ngak wong david udah nunggu kayaknya, baru turun dari motor,eh…dia masih ngaca lagi di spion
          “udah cantik koq,ngak usah ngaca mulu ntar spion ku
            pecah”
          “ntar ku ganti tapi nyicil.he..”
Kita berdua jalan menuju david,emang udah ramai,musik yang memekakkan telinga udah berderung,bikin budek aja
          “hei..koq lama?” tanya david
          “iya,tadi babeh ampir ketiduran,udah ampir ngak
           kesini tapi untung ngak sampek tidur”
Gile..banyak banget ya,dari mana aja orang-orang ini, he…ya ialah namanya juga pensi, wong kuburan aja rame
          “fon..”
Aduh fony mana ya?ini anak kelayapan kemana lagi,aku di tinggal sendiri, ini dia yang ku takutin kalau dah asyik pasti lupa ma aku, huh..dari pada sebel ngak ada ujungnya mending cari minum haus banget,dari tadi belum minum
          “heh..ati-ati donk” gerutuku
          “maap mbak ngak sengaja”
Hah..suaranya seperti seseorang yang ku kenal,tapi siapa ya? Dari pada ku penasaran aku perhatikan orang itu dari ujung kaki sampek ujung kepala,hah…!
          “baby ya?” tanyanya
Aduh gimana nich,mau kabur apa ngak ya..?dia kan seseorang yang ku rindukan dulu mungkin sampek sekarang,aryan
          “baby kan?”
Aku ngak tau mau bilang apa,dari pada aku mati kutu di depannya mending kabur,cari tempat aman
          “fon, kemana aja sich” tanyaku sambil ngos-ngosan
          “maap beh,tadi ke toilet, ku ajak kamu ngak dengar
            dengar”
Fony melihatku aneh,mungkin karena napasku ngos-ngosan
          ”beh kita kesana yuk,kasian david nunggu sendirian”
biarin lewat-lewat deh,mungkin tadi bukan aryan, inged omongan fony david ,gimana tuch?anak orang maen di tinggal gitu ajah
Eh itu dia david, melongo kayak orang o’ong ngeliat band yang tampil.he…
          “eh ..beh sini ikutan gabung,seru ni pensinya,apalagi
           ada david ihi…ihi….”
.ding. muke gile tuh si fony,hah david cuman meringis kayak ngak iklas gitu,tapi emang benar pensinya seru banged, apalagi kalo aku yang nyanyi,bawain lagunya brilliant legacy yang love is punishment, pasti yang dengar nangis semua, bukan karena terharu, tapi ngak tega aja dengar suara ku yang agak sumbang, ngak sperti suaranya k.will.hiks.hiks…
          “beh kamu suka band ya??koq kayaknya serius amet
           ngeliatnya” tanya david
          “iya,dong! Jaman sekarang ngak suka band,apa kata
            dunia? “
          “btw..kamu dah lama ya temenan ma fony?”
          ”iya lumayan sih,napa naksir ya?”godaku
Dia hanya senyam-senyum ngak jelas, kayaknya mereka emang di takdirkan bersatu deh, hoh..sok dramatis aku ini, ngurus masalah sendiri aja ngak becus
          “pulang yuk fon” kata ku berbisik
Dia ngak ngubris pintaku,huft..
          “waduh jangan gitu napa fon! Iya-iya tau ada goo jun
            pyo, tapi kalo dia goo jun pyo, kamu sapanya ya fon,
            jang die,bukan! Gau yol bukan! Ah aku tau”
          “sapa beh, pasti aku yang cantik ya?”tanyanya penasaran
          “siplah..cantik baget malah”
          “siapa?”
          “emaknya goo jun pyo…hahahaha…”
          “ah babeh ngak kompak banget”
          “aduh becanda fon”
Acara demi acara udah terlewati. Hem kayaknya dah kelar pensinya
          “beh..”david manggil
Ngapain goo jun pyo nya fony manggil
          “eh..iya ada apa?”
          ”boleh minta no hape mu,gag”
          “hah no hape?buat apa vid?”
          ”ea engga’,minta ajah takut ada perlu gitu”
          “e.. iya boleh lah,ni catet sendiri nomernya! Aku lagi
           capek banged soalnya kamu orang yang ke 1001 yang
           minta no ku.he……..”
          “cie..bisa ja kamu beh(sambil nyatet) ni hape mu
            thanks ya”
          ”oh..iya no mu mana?”
          ”ntar aku smsin deh”
abis ngobrol bentar ma david ku langsung menghampiri fony yang udah nungguin di parkiran, kasian kalo kelamaan
          “vid..kemana aj?”
          “kamu yang kemana yan, ku tunggu-tunggu,kamu ngak
            nongol”
          “mana teman-teman kamu?”
          ”dah pulang semua, baru aja, kamu sih lama”
          ”sorry..tadi ku kayaknya ngeliat teman lama ku, tapi
           dia malah lari tunggang langgang pas ngeliat aku”
          “hahahaha..”
          “koq ketawa sih”
          ”takut kalee”
          “ngak mungkin banget”








  • Flashback
Gerimis di waktu istirahat sekolah menyurutkan semangatku untuk keluar kelas tapi ngak berlaku buat anak-anak lainnya,mereka berhamburan keluar kelas ,mereka bikin aku penasaran kemana tujuan mereka gerimis-gerimis kayak gini
Mataku melotot,ku kernyitkan dahiku sambil ku gelengkan kepalaku what wrong with them??? Tumben-tumbenanan mereka dekat-dekat ruang kepsek, biasa mereka anti banget , apa iya mereka kena hukuman masal
          “baby ngak ikut ?” tannya salah satu temanku
          “kemana?” tanyaku bingung
          “keruang kepsek” sambil nunjuk
          “buat apa??” aku masi bingung, ada pa ini
          “kan ada anak baru,ganteng lagi bab, pasti kamu
           ngiler kalo dah liat” jawabnya dengan yakin
Ngiler.. itu si kamu,aku ngak, ow..ternyata ada anak baru,pantesan mereka dekat –dekat ruang kepsek
          “bab..ikut ngak?”
          “ngak..ku mo ke kantin aja”
Aduh sepi banget ni kantin kemana semua ni mahkluk-mahkluknya, pasti gara –gara anak baru itu
Tet…tet..tet..tet…
Bunyi bel membuatku lari dari kantin,dari pada kena semprot oleh guru,gara-gara telat
Nyampek kelas napas ku masih ngos-ngosan , tapi untung gurunya belum datang,tumben-tumbenan apa iya gurunya ngak masuk..asyik teriakku dalam hati
Eitz…ternyata gurunya datang tapi sapa tu ya..anak yang di belakang itu guru
          “Perhatikan sebentar anak-anak,ibu akan
           memperkenalkan teman baru pada kalian “
kata bu guru
Ow..ini anak barunya,pantes anak-anak rela nyerbu ruang kepsek terutama ceweknya
          “hai..teman-teman,namaku aryan wijaya,kalian boleh
           manggil aku aryan, saya harap kalian bisa jadi
           temanku, terima kasih” si anak baru memperkenalkan diri, ku lihat di sekelilingku,wah mereka  semua terhipnotis oleh suara aryan yang lembut dengan tampang ya ..lumayan cakep. Ini anak emang dapat sambutan baik dari siswa sekolahku terutama siswinya  
Sekilas aryan mirip artis yang nongol di teve tapi sapa ya?ku lupa.au ah..gelap
Pelajaran di mulai,mungkin buat anak-anak yang lain mereka ngak pengen cepat-cepat pulang,karena masih belum sempat kenalan sama anak baru itu, tapi aku? Aku pengen cepat pulang, laper+ ngantuk buat aku ngak konsen ama pelajaran
Tet..tet..tet..tet..
Asyik akhirnya pulang juga, seandainya aku bisa terbang aku pengeng terbang kayak gokong,biar cepat sampe’rumah, jalan kaki di siang bolong kayak gini, aduh panas banget kayak jalan di gurun pasir, palagi mas tadi bilang ngak bisa jemput karena masi ada perlu di rumah temannya, huh itu pasti alasannya mas aja,pasti masi nganterin ceweknya pulang, ku aduin baru tau rasa entar..
Dalam perjalanan pulang ku udah memplanning apa aja yang bakalan aku lakuin pas nyampek rumah
Pertama-tama masuk ke dapur ambil air es,mandi trus sholat and bla..bla..
          “saya terima nikahnya baby kusnandar dengan mas
           kawin seperangakt ps di bayar nyicil”
          “ngak mau,aku kan masi esempe,ngak..ngak”
Brakkk…jatuh dari kasu membuatku bangun dari mimpi yang aneh, masak iya aku nikah sama aryan, dan yang lebih aneh lagi mas kawinnya, masak iya seperangkat ps dibayar nyicil.
          “baby..bangun dah siang!”
Aduh aku lupa kalo hari ini masi sabtu, bukan hari minggu, secepat kilat aku langsung masuk kamar mandi, kapan aku bisa bangun pagi kayak mama,aku malah kalah sama putih kucing kesayanganku .huft..
Aku ngak biasa sarapan, abis siap-siap aku langsung berangkat..untung ngak telat,tapi koq sepi ya?
Kemana semua anak-anak,masak iya aku kepagian berangkatnya
Eitz..koq banyak banget anak-anak di kelasku,ada apa ya?
          ”permisi,mau masuk nich”
          ”dua ribu!”
          ”hah,,,” ku dongakkan kepala ku
          ”apa? Heh ku mau masuk kelas ya,bukan mau ke
            pameran” jawabku jutek
Icang yang jadi penjaga pintu sekaligus penerima uang dari anak-anak yang pengen kenalan sama aryan,tak berkutik dan semoga aja icang ngak nangis kayak kelas 2 gara-gara mau malakin aku.sssttt…….
Aku hanya mandangin aryan dari bangkuku,koq mau-maunya aryan di peralat icang cs. Apa jangan dia yang punya ide
Entar lagi unas aku ngak mau konsentrasiku buyar gara-gara banyak anak-anak yang deketin aryan, hah…what wrong with me?
          “baby..jangan maen ps mulu ya 3 bulan lagi unas”
           kata mama
          “ya..”
 langsung ku matiin dari pada di sita ama mama, langsung ku rebahkan tubuhku di kasurku, maen ps seharian bikin mata panas
Rasanya ada sepasang mata mengintaiku dari belakang itu kurasakan dari gerbang depan, tapi sapa ya? Tapi sayang aku ngak sempat liat mukanya, mungkin ini orang udah tahu kalo aku bakal nyumpah serapahin jika ketahuan mukanya.
Unas menyita waktuku dan semua siswa di sekolah sini, itu terbukti semakin berkurannya cewek-cewek yang ngejar aryan
Sumpek banget di kelas,keluar ah…
Aku keluar kelas, aku ngeliat pemandangan yang ngak biasa dengan perasaaan yang ngak biasa, aryan duduk berduan dengan ajeng,aku tahu repotasi ajeng di sekolah ini, ngak ada satupun cowok yang nolak jika ajeng yang minta
Apa itu juga berlaku pada aryan, kuharap aryan ngak jadi korban ajeng selanjutnya, oh…my god rasanya aryan juga menyukai ajeng,tawa mereka terdengar renyah, sesekali ajeng ngelirikku, dari pada aku jatuh di situ mending pergi saja, ku lengoskan wajahku dari lirikan ajeng
Ku harap ini ngak bakalan ngebuat aku ngak konsen, kedekatan mereka ternyata berlanjut sampe’ unas tiba, mereka selalu duduk berduaan didepan kelasku, ngebuat aku harus rela ngeliat itu semua
Aku ngak tahu lagi apa yang harus ku lakuin…….
          “baby!!”
 suara yang ngak asing lagi memanggilku,aryan berdiri di samping bangkuku, dia menyodorkan dompet warna item
          “ini punya mu kan?”
          ”oh..iya,makasih ya”
aku ngak tahu harus bilang apa,aku kaget saja karena ini pertamanya dia nyapa aku,dan ku harap dia ngak tahu  apa yang aku pikiran pas aku ngeliat dia yang lagi duduk berduaan dengan ajeng
Unas akhirnya tiba, aku ngak tahu apa yang akan aku isikan dalam soal-soal nanti,karena semalamam aku ngak belajar,ngak henti-hentinya aryan muncul dalam pikiranku kayak virus di komputeer
Dan kuharap selama unas aku ngak liat pemandangan yang bikin aku bete.
Akhirnya selesai sudah ujian yang bikin aku deg-degan tiap ngisi soal-soalnya, entar lagi pelulusan
Apa yang bakalan aku lakuin entar pas lulus dari sini
Mau ngelanjutin kemana? Aduh banyak banget yang perlu di pikirin tapi lamunanku buyar ketika ada seseorang menyapaku
          “hei..”
          “hei juga” jawabku
          “lusa ku tunggu di taman depan sekolah jam 3
            sore,oke”
Baru aku mau buka mulutku aryan sudah maen kabur aja. Aku ngak tahu apa yang dipikirin itu anak,  tapi buat apa juga ku pikirin itu entar kalo ketahuan ajeng bisa di semprot aku.
Aku ngak tahu kenapa hari ini aku jadi uring-uringan,bukannya seneng dah lulus, tapi sepertinya ada sesuatu yang ku lupakan tapi apa ya..?
Abis sholat ashar ampir jam 5 lewat 10 ku baru inget kalo aku ada janji sama aryan, sial…mulutku ngomel
Kenapa bisa lupa,aku langsung nyari mas anton buat minjem motornya
 aduh motornya di pakek lagi.terpaksa ku harus jalan kaki ke taman itu
Tapi nyampek sana aryan ngak ada,huh sial aryan ngak datang,,, dia yang janji dia juga yang ngak datang, kenapa aku harus datang,dasar geblek aku ini, mau aja di kibulin aryan, aku terus ngomel, rasa sakit ini ngak bisa aku terima tak terasa air mataku jatuh
Sampek rumah mama menyodorkan sepucuk surat,katanya dari temanku
Ku baca surat itu, rasa sakit itu muncul lagi. Ternyata surat itu dari aryan ,ternyata dia datang tapi akunya aja yang telat, sehingga ngak bisa ngeliat aryan untuk terakhir kalinya sebelum dia pindah ke jakarta
Abis ku baca surat itu ku selipkan di bawah bantal, dan di susul dengan air mataku yang tak henti-hentinya keluar,      aryan..maap
Sesalku dalam hati,sambil ku benamkan mukaku ke bantal

  • nostalgila
Rasanya ingin libur saja pagi ini,bolos ke esempe dulu, pengen ngenang sesuatu disana yang pasti masih bisa dikenang, mungkin jejak aryan masih tersisa disana.
Aku masih tertunduk rapi di kasur dengan rambut yang acak-acakan plus muka semrawutan, masih ingat kejadian pensi kemaren, aryan kah itu? Sejak kapan dia pulang? Kenapa aku jadi cengeng kayak gini, tetes itu memenuhi pelupuk mataku,aku coba bangkit meraih handuk yang tergantung dibalik pintu,baru mau masuk kamar mandi hp ku berdering,setelah ku cek ternyata fony, kubiarkan saja kukira dia pasti minta jemput,aku ngak mau mood ku rusak dengar suaranya yang cempreng kayak kaleng, habis siap-siap aku langsung turun dari kamar, pamitan ke mama,aku kaget luar biasa pas nyampek di ruang makan , mahkluk yang bernama fony tengah lahap sarapan pagi dengan mama ,ku pandangi wajahnya yang lagi sibuk ngunyah tapi dia hanya meringis kayak kucing
Yang tadinya aku mau ke esempe ngak jadi karena kehadiran fony yang ngak di nyana, dari pada dia bikin aku tambah puyeng  mending ke esempenya kapan-kapan aja
Terpaksa ku membelokkan rencanaku,aku masuk area kampus sebenarnya males yang mau masuk kelas tapi dari pada fony curiga dengan apa yang kurasa saat ini, aku emang sengaja ngak cerita soal aryan pas ketemu fony di sma dulu,karena menurutku ngak ada gunanya,toh aryan udah pindah ke jakarta
Aku duduk di bagku panjang di taman kampus ,ku biarkan fony lirik-lirik sendiri mandangin orang-orang yang lewat di depan kita,sementara aku maen game di hape
          “hai berduaan aja nich” david menyapa
Aku mendongakkan kepala ku,ku pandangi.tapi bukan david yang ku pandangi,tapi seseorang yang dibelakang david, sepertinya aku mengenalnya
Aryan…dia ada disini gumamku sambil tertuduk
          “baby…”
Aku sontak langsung dongakkan kepala ku
Aku hanya senyum
          “apa kabar?” tanya aryan
          “baek, kamu gimana?” tanyaku balik
          “napa kamu ngak dateng waktu itu?”
Aku tambah kalut aku ngak tahu mau jawab apa,fony melirikku,aku tahu apa yang ada di pikiran fony,fony mendekatkan mulutnya ketelingaku
          “beh..kamu kenal ma dia,ganteng juga temannya
           david.he…”
Sstt..aku mendekatkan jariku ke mulut
Tiba tiba dateng seorang cewek dengan penampilan yang ok banget
Sial..itu kan ajeng ngapain dia disini juga,dia masih membututi aryan,ngak capek apa dia ngikutin aryan
Mulu,emang ngak ada cowok di jakarta
          “baby..kamu kuliah disini?” tanya ajeng
          “iya” jawabku singkat
          “wah…kita bakalan sering ketemu donkkayak esempe
           dulu”  Jawabnya dengan yakin
Ku hanya senyum ngak ikhlas, sapa juga yang ikhlas senyum sama ajeng yang udah jelas-jelas pernah bikin aku broken heart pas esempe
          “aryan …balik yuk” ajeng ngajak aryan balik sambil ngandeng tangannya aryan,aku tak bisa berbuat apa-apa.
Tak lama mereka bertiga udah pergi naek mobil, ngapain mereka berdua harus balik kesini kalo Cuma mau bikin aku sakit lagi’
          “aaaaaarrrrgggghhhhhh”
Saking kesalnya aku teriak sapek fony kaget,dia memandangiku dengan tatapan curiga,aku berusaha menutupinya tapi ngak sanggup lagi untuk menutupi ini semua dari fony mungkin udah saatnya fony tahu semua apa yang terjadi dulu..
          “aku ngak sanggup lagi fon..kalo harus ketemu
            mereka berdua”
          “sudah beh,aku yakin pasti aryan ingin membicarakan
            sesuatu waktu itu”
          ”apa?”
          ”entahlah”
Kadang –kadang fony bisa berubah jadi seseorang yang bijak kalo keadaannya seperti ini
Rasanya lega sudah menceritakan semua ke fony,jadi aku tidak sendiri lagi sekarang nanggung beban ini
“Huft” ku menghela napas











  • Pengakuan
Emang kemaren hampir ngebuat aku gila ,tapi aku ngak mau seperti dulu ,aku harus tetap survive
Aku mau baru beranjak dari tempat favoritku di kampus, david dan fony menghampiriku,tapi ada yang beda dari mereka berdua
          “ada apa nich?” tanya ku
Mereka berdua hanya senyum dan saling pandang
Rasanya aku ketinggalan berita tentang mereka berdua,ku desak mereka berdua
          “hayo..ada apa sich?”
          “aku dan david jadian beh,,”jawab fony malu
          “wow..traktirannya mana nich..” ledekku
Aku ikut seneng fony bisa bersatu dengan goo jun pyo alias david.emang kalo lagi falling in love serasa dunia ini milik berdua dan yang lain hanya numpang…
Semuanya terasa indah,sesekali ku lirik mereka berdua
Dan kurasa mereka lagi ingin berdua,sengaja ku pelankan langkahku agar mereka mereka bisa jalan berduaan
Tapi fony dan david malah menghentikan lagkahnya, dan fony malah berbalik arah menghampiriku
          “beh..kamu teman baikku,aku takkan tega ninggalin
           kamu kayak gini”
Aku tidak tahu harus ngejawab apa pas fony bilang seperti itu,tapi satu yang aku tahu dialah sahabatku..
Fony menggandengku,akhirnya kita bertiga pergi ke kantin untuk merayakan jadian mereka,huh…dasar fony ngak ada bedanya,punya cowok ato ngak tetap aja rakus
Aku hanya bisa tertawa kecil melihat tingkah laku mereka berdua
          “aku keluar bentar ya!”
          ”beh mau kemana?”tanya fony khawatir
          “tenang aku Cuma mau beli voucher koq,entar aku
            nyusul”
Aku pergi ke parkiran buat ngambil motor,pas mau makek helm,aku ngeliat ajeng di anterin cowok,tapi bukan aryan
Ajeng turun dari mobil terus menghampiriku
          “napa?kaget ya karena aku ngak bareng aryan”
Busyet..koq dia tahu apa yang aku sedang pikirkan, wah ini anak pintar baca pikiran orang juga ya..
          “napa?kaget karena aku bisa baca pikiran kamu!”
aduh ini anak bisa tahu apa yang kurasa,dari pada kebongakar semuanya mending cabut.
Mending jalan-jaln cari inspirasi,dari pada buat dosa maki-maki ajeng dalam hati
Tanpa ku rencanakan sebelumnya aku nyampek taman esempe ku dulu,aku duduk di bangku panjang..yang kebetulan taman itu lagi agak sepi.aku mencerna apa yang akan terjadi jika aryan tahu pacarnya selingkuh
Apakah aryan akan hancur sesehancur aku ketika melihat mereka yang lagi berduan dulu waktu esempe.ato hanya Cuma ku saja yang terlalu mendramatisir perasaan yang seharusnya ku lupakan sejak dulu
Abis membuang penat yang ada,aku langsung memutuskan untuk pulang,aku ngak boleh terlalu larut dengan perasaan ini terlalu lama
Ketika pulang hujan turun,hah..sial bisa basah semua,jadi ku ngebut aja.ketika ingin ngindar dari cipratan air,aku membantingkan setirku
Ggggrrrrrrraaaaabbbakkkk….
          “sayang,bangun!!”
aku masih hapal betul suara itu,mama..
Aku coba untuk ngebuka mataku,aw…silau cahayanya
          “ma..kordennya tutup aja”kumerajuk ke mama
Ku kucek-kucek mataku,ini mimpi ato ngak ya…perasaan tadi aku masih dijalan,tapi sekarang aku ada di…?
Dimana?
          “ma..ada dimana nich?”
          ”dirumah sakit”
          “apa?ngapain disini?”
Tiba-tiba seorang dokter datang untuk memeriksaku,dan aku baru ingat kalo aku mau nabrak pohon ketika mau ngindar dari cipratan air
          “krek” bunyi pintu terbuka
Ternyata fony dan david datang,fony tergopoh-gopoh menghampiriku,dia memelukku
          “babeh…napa gini sich..?”
          “aduh..sakit fon”aku menggeser tangan fony
          “maaf mbak jangan terlalu sering menggerakkan
          tangannya, dan untuk 2 minggu kedepan harus tetap
           pakek>>>>>>>>>>”
          “hah…jadi aku ngak boleh nyetir motor,ngak enak
           banget”
          ”Cuma untuk 2 minggu kedepan koq baby” kata mama
          “tapi tetap aja ma,ngak seru,eh motorku ada dimana
            ma?”
          ”dibengkel!”
Fony mendekatkan mulutnya ke telingaku
          “beh..tadi aku ngeliat aryan di luar”
          ”hah..aryan?ngapain?”
Fony hanya menggeleng,tiba-tiba seorang cowok masuk dan menghampiri mama
          “tante..aku pulang dulu ya..!”
 aryan menghampiri mama
          “aryan,kamu koq ada disini?” tanyaku
          “baby dia yang bawa kamu kesini” jawab mama
Aku ngak percaya kalo aryan yang nolongin aku
          “kamu yang dulu nganterin surat kerumahkan”
tanya mama ke aryan
          “ya tante”
          “kamu tahu ngak abis baca surat kamu, matanya baby
            bengkak keesokannya”
          “masak sich tante” tanya aryan dengan semangat
Aryan melirikku,aduh mama ngapain cerita kayak gitu,aku kan jadi malu
Aku ngak tahu apa yang dipikirkan aryan sekarang,setelah mama bilang kayak gitu.
Aduh..sepi banget,ngak seru masak Cuma pergi ke kampus harus naek taksi,mahal iya ..
          “ma..naek motor ya”rengekku ke mama
          “entar kalo dah sembuh”
          “tapi kelamaan ma…udah 3 hari ngak makek aja udah
            kesemutan,apalgi ampek 2 minggu”
Mama ngak ngejawab seakan ngak peduli dengan rengekanku.huh……
Tiba-tiba aku dengar suara motor masuk halaman rumah,bingung..kata mama suruh naek taksi koq malah tukang ojek yang datang,eh..tunggu dulu,tukang ojeknya koq ganteng ya…kayak,kayak..aryan
Hah bener itu aryan,mampus ngapain dia datanng kerumah pagi-pagi kayak gini
          “hai…mo berangkatkan?”
Aku masih bingung dengan kehadirannya yang tiba-tiba, kayak ada yang ngak beres dengan ini anak,ngak ada ujan, ,angin eh..muncul aja kayak ghost
Tiba-tiba aja mama muncul
          “mama lebih ngerasa ngak khawatir kalo aryan yang
          nganterin kamu ke kampus”
          “tapi ma..”
          “ngak papa koq bab”aryan motong pembicaraanku
Aku sich ngak papa nebeng ke aryan,tapi aku ngak siap aja kepergok ajeng pas nebeng ke aryan,ku kan belum sembuh betul kalo tiba-tiba ajeng ngajak berantem

Gila…ngak bisa dipercaya,aryan ngebonceng aku,ngak pengen cepat-cepat nyampek kampus,biar bisa lama-lama ma aryan.he…..  
He….tapi ngak papa juga kali skalian ngirit ongkos ke kampus,tapi masi merasa aneh aja koq bisa Aryan kerumah pagi-pagi

Pengen banget nanya-nanya ke Aryan tapi masi gak enag ntar di kira sok tahu ato sok ikut campur
Eitzzz…….dimana nech,kayaknya bukan kampus tapi dimana ya,kayaknya familiar banget
OMG><< ini kan taman esempe ku dulu,tapimo ngapain ni anak bawa aku kesini,pengen nostalgila apa,eh bukan nostalgia kali….
Aryan masi diam seribu bahasa membiarkanku dengan sejuta pertanyaan di otakku
Aku masi belum bisa menerka apa yang akan Aryan lakukan di taman ini,,,,
Tiba-tiba dia ngajak aku ke sebuah pohon besar yang ada di taman itu,bukan maen bukan ngerti apa yang dimaksud Aryan tapi aku malah tambah bingung dengan semua ini
Aku ngerasa ada gelagat yang aneh dari Aryan
Pagi ini dia manis sekali,udah jemput aku terus ngajak aku ke esempe...
          “bab..kamu ngerti gak sich dengan tulisan yang ada di
          pohon itu” Tanya Aryan
ku hanya bisa melongo kayak orang begok beneran, karena emang benar ku ngak ngerti
kayaknya Aryan udah mulai kesal
          “di pohon itu kan ada 5 huruf kan,AWLBK , itu
singkatan dari nama qta baby”terangnya
“ow…itu singkatan nama qta toh,ya maap ku beneran
ngak ngerti maksudnya apa tadi”
“terus….?” Tanya Aryan
“terus apanya?” Tanya ku bingung
dia sepertinya dah mulai kesel denganku
          “baby…AWLBK itu Aryan wijaya love baby
kusnandar”
“what????”
“dah ngerti ato masi ngak nyambung?”
“koq nanyanya gitu sich??”
“ya abisnya kamunya juga lama connect nya,, kamu ngerasa ngak sich kalo dari dulu tuch ada seseorang yang nunggu kamu,yang ingin kenal kamu lebih dari sekedar teman????”
”nggak tahu,emang siapa????” tanyaku polos
“aku” jawab Aryan singkat
“jangan ngerayu deh yan, terus si ajeng mo 
  dikemanain??” tanyaku serius
“ya…ngak di kemana-manain,ya dia bakalan tetap ada di antara qta”
“maksud kamu,aku mo di jadiin selinkuhan gitu??”
  Hah…dia malah ketawa lagi dengar pertanyaan ku,apa ku salah ngomong ya? Apa iya? Kayaknya ngak deh
          “baby sayang ajeng itu sepupu aku,,”
          “what????”
Untung aku ngak punya catatan sakit jantung,kalo iya pasti ku udah collapse di UGD
Wah,,,kayaknya ku udah rugi nich,udah buang-buang waktu buat maki-maki ajeng dalam hati,dan ternyata mereka berdua sepupuan
          “Napa baru bilang sekarang???”
“ya..ku juga pngen mastiin aja,kalo kamu juga punya perasaan yang sama ke aku,sebenarnya ku udah mo bilang dari dulu pas qta lulus esempe,tapi ternyata kamu ngak datang”
Aduh merasa bersalah nich…ni salah ku juga ,napa ku harus lupa dengan moment yang sangat beharga,hiks……
          “hei….koq nangis sich…?” Tanya Aryan sambil nyeka air mataku
“maap “
”maap untuk apa??”
“ya .. karena ku udah buruk sangka ama kamu  “
Dia hanya tersenyum melihat lakuku
          “ok,aku maapin tapi….”
          “tapi apa???” selaku
          “tapi ada syaratnya”
          “apa???”
“asalkan kamu ngijinin aku jadi penghuni dalam hatimu,gimana???”
Ku  tersenyum dengar semua itu
Ternyata indah pada waktunya sangat menyenangkan





OEZ
















































 

2 komentar:

  1. ...hem a...curhat gt critana.......ehem...

    BalasHapus
  2. Ya..menuangkan bakat yg terpendam breng
    hehehehehe

    BalasHapus